Victorinox Journey 1884 Jam Tangan Pria

swissarmyindonesia.com – Atau beberapa saat sekarang, saya telah mengatakan bahwa salah satu kategori arloji yang kurang terlayani adalah “jam tangan petualangan darat” (karena tidak ada istilah yang lebih baik). Jam tangan penyelam dan pilot adalah dua jenis jam tangan paling umum yang tersedia saat ini, namun sangat sedikit orang yang benar-benar menyelam scuba atau menerbangkan pesawat — dan bahkan jika mereka melakukannya, sebagian besar hanya terlibat dalam aktivitas ini secara terbatas. Namun, secara signifikan lebih banyak orang mendaki, berkemah, dan berpartisipasi dalam kegiatan luar ruangan umum yang sebagian besar terdiri dari berada di lahan kering, dan sementara jam tangan lapangan tiga tangan tradisional secara teknis ditujukan untuk jenis tugas dan lingkungan ini, Anda harus mencapai untuk sesuatu yang lain jika petualangan Anda membawa Anda terlalu jauh ke dalam air. Selain itu, tanpa fitur atau komplikasi tambahan dan bahkan sering kali tidak menampilkan tanggal, jam tangan klasik lapangan tidak terlalu cocok untuk kehidupan di luar ruangan daripada jam tangan lain yang relatif tahan lama. Akibatnya, ketika saya mendengar tentang seri Victorinox Journey 1884 baru yang terinspirasi oleh jalur hiking Swiss dan dibuat untuk menjadi pendamping penunjuk waktu untuk berbagai macam kegiatan di luar ruangan, saya bersemangat untuk memeriksanya dan melihat bagaimana kategori arloji yang agak samar ini ditafsirkan. oleh merek.

Inspirasi desain keseluruhan untuk jam tangan Victorinox Journey 1884 adalah perpaduan antara hiking, petualangan perkotaan, dan warisan perusahaan sebagai produsen Swiss Army Knife merah yang ikonik. Namun, meskipun merupakan jam tangan yang terinspirasi oleh berbagai macam aktivitas di darat yang berbeda, model itu sendiri sebagian besar mengikuti platform keseluruhan jam tangan selam tradisional. Dibuat dari baja tahan karat daur ulang dan diproduksi sendiri oleh Victorinox, kasing Journey 1884 berukuran diameter 43mm dengan tebal 12,5mm, dengan ukuran lug-to-lug keseluruhan 54mm.

Desain casingnya tebal dan bersudut dengan lug yang tebal, pelindung mahkota yang menonjol, dan permukaan yang hampir seluruhnya disikat, dengan satu-satunya elemen yang dipoles tinggi adalah mahkota dan beberapa sorotan kecil pada bezel. Melindungi dial adalah kristal safir datar, sementara mahkota sekrup bertanda bekerja sama dengan caseback sekrup untuk membantu memberikan seri Journey 1884 dengan ketahanan air 200 meter yang siap menyelam. Meskipun saya tidak memiliki pergelangan tangan terbesar (sekitar 6,75″ di sekitar bagian terlebar dari tulang), jam tangan ini tidak dapat disangkal agak besar, dan meskipun saya pribadi lebih suka desain keseluruhan yang lebih ringkas, beberapa ukuran dan ukuran mungkin lebih besar. diperlukan untuk menjamin bahwa Journey 1884 tahan guncangan terhadap standar ISO 1413.

Baca Juga : Victorinox Swiss Army Men 241445 Chrono Classic

Daripada memiliki bezel tetap yang sederhana seperti jam tangan standar, Victorinox Journey 1884 memiliki bezel berputar searah dengan sisipan waktu 60 menit. Konon, bezel adalah salah satu elemen yang lebih tidak biasa pada jam tangan, dan bagian bawahnya telah dipotong di lokasi 30 menit untuk memberikan tampilan seperti diukir oleh pisau saku. Lokasi ini menerima lapisan poles mengkilap dengan ukiran “1884” sebagai referensi tahun pendirian Victorinox. Selain itu, alih-alih memiliki peringkat kedalaman yang tercetak pada pelat jamnya atau terukir ke dalam casing belakangnya, itu agak tidak biasa diukir pada bagian halus di sepanjang sisi cincin bezel yang berada di penanda 15 menit dan mengganggu sisa bergerigi komponen. tepian.

Tanda yang agak tidak biasa tidak berhenti di situ, dan terukir di sisi kasing di dekat lokasi pukul 8 adalah ukiran yang bertuliskan “Stainless Steel AISI 316L,” yang mengidentifikasi jenis baja tahan karat tertentu yang digunakan untuk kasing. Sementara baja tahan karat kelas khusus ini merupakan mayoritas dari apa yang digunakan di seluruh industri jam tangan, ukiran ini dimaksudkan untuk memainkan desain jam tangan yang agak industri dan menarik perhatian pada fakta bahwa kasing Journey 1884 dibuat dari daur ulang. komponen baja tahan karat yang mengandung antara 50% dan 90% bahan reklamasi.

Victorinox menawarkan Journey 1884 dalam konfigurasi kuarsa atau otomatis, dan meskipun desain inti jam tangan sebagian besar sama persis, ada beberapa perbedaan kecil namun penting antara kedua versi di luar hanya gerakan yang digunakan untuk menggerakkan mereka. Sementara versi kuarsa dilengkapi dengan casing belakang baja tahan karat yang kokoh dan sisipan bezel yang terbuat dari aluminium, model otomatis dilengkapi dengan penutup belakang layar dan memiliki sisipan bezel yang terbuat dari keramik. Model kuarsa adalah pilihan yang lebih utilitarian dan sporty di antara keduanya yang sebagian besar terinspirasi oleh alam terbuka, sedangkan versi otomatis adalah ekspresi yang sedikit lebih halus dari konsep ini yang menggabungkan estetika inti yang sama dengan dosis tambahan inspirasi dari petualangan perkotaan dan perjalanan kota.

Gerakan khusus yang digunakan untuk menggerakkan kedua jam tangan adalah Ronda 715 untuk varian quartz, sedangkan versi otomatis menerima Sellita SW200-1, yang beroperasi pada frekuensi 28.800vph dengan cadangan daya sekitar 38.


Posted

in

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *